March 8, 2017

REVIEW : LONDON LOVE STORY 2


"Siapapun itu, bagaimanapun juga, setiap orang pasti punya masa lalu. Dan aku memilih kamu sebagai masa depanku.” 

Pada dasarnya, London Love Story hanyalah versi sedikit lebih sophisticated-nya Magic Hour (bahkan kru dan pemain pun sama!) yang untuk mencapai level sophisticated, latar diboyong jauh ke London menggantikan Jakarta. Sebetulnya tidak ada keistimewaan dari caranya bercerita, malah bisa dikata plotnya sudah lecek, karena kisahnya masih saja berkisar soal balada asmara beberapa anak kuliahan yang sengaja dirumit-rumitkan simpulnya padahal mudah sekali buat diurai. Yang membuatnya istimewa, London Love Story menandai pertama kalinya bagi rumah produksi Screenplay Films mengirimkan perwakilan ke klub film satu juta penonton usai percobaan pertama lewat Magic Hour gagal merengkuhnya dalam margin amat tipis. Kunci keberhasilannya jelas tidak terletak pada kualitas, melainkan kemahiran berpromosi. Film ini sukses menciptakan tren “baper bareng-bareng di bioskop” di kalangan segmen penontonnya yang menyasar remaja usia belasan. Rasa penasaran digelitik (“hmmm... seromantis dan sesedih apa sih filmnya kok sampai dibilang bisa bikin baper?), begitu pula rasa gengsi (“hari gini masih belum nonton London Love Story? Helloooo!"). Alhasil, bukan perkara sulit bagi film mengumpulkan satu juta pasang mata ke bioskop. 

Kala target laris manis telah dicapai, misi berikutnya adalah mempertahankannya atau kalau perlu, melampauinya. Maka seperti halnya film laris lainnya, London Love Story pun mendapatkan sekuelnya dengan judul sederhana saja: London Love Story 2. Agar sesuai kaidah sekuel yang secara cakupan lebih masif, maka jajaran pemain utama ditambah (tak masalah meski cuma satu!), latar tempat juga diperluas sampai ke negara tetangga sehingga para karakter tidak hanya lalu-lalang di sekitaran London saja, dan konfliknya ditingkatkan level dramatisasinya demi mengundang bulir-bulir air mata. Mengadopsi formula seperti demikian, tentu saja jangan berharap Caramel (Michelle Ziudith) dan Dave (Dimas Anggara) akan bersatu dengan mudahnya di jilid ini. Oh tidak, saudara-saudara, apalagi ada kehadiran orang ketiga. Hanya menengok desain posternya saja penonton sudah bisa menerka bahwa Rizky Nazar akan menjadi penghalang bersatunya cinta Cara dengan Dave. Kamu tentu tidak terlalu naif sampai berfikir dia akan melakoni peran sebagai, let’s say, kakak kandung Cara yang telah lama menghilang, bukan? Rizky adalah Gilang, seorang koki restoran ternama di Zurich, Swiss, yang kebetulan mempunyai masa lalu bersama Cara. Mereka berjumpa lagi usai Cara yang diboyong ke Swiss oleh Dave untuk berlibur, memutuskan makan malam di restoran Gilang.


Percik-percik asmara di masa lampau nyatanya belum meredup. Gilang masih menginginkan Cara, sementara jauh di dalam lubuk hatinya, Cara pun masih menyimpan rasa kepada Gilang meski menyadari betul posisinya saat ini. Saat Dave mengetahui kebenarannya, persoalan pun merunyam. Berabe. Dan penonton remaja pun bersiap-siap mengeluarkan tissue untuk menyeka satu dua air mata yang mungkin jatuh kala pertikaian antara tiga insan manusia ini kian memanas. Berharap-harap cemas menantikan kemana hati Cara akhirnya akan berlabuh, Dave atau Gilang. Penonton uzur (...atau bahasa halusnya, bukan pangsa pasar utama London Love Story 2) pun berharap-harap cemas, bakal diruwetkan seperti apalagi kisah cinta yang dialami remaja-remaja berduit lebih ini. Tapi penonton uzur boleh sedikit bernafas lega kali ini karena London Love Story 2 tidak menyebabkan migrain berkepanjangan. Masih cukup enak lah buat disantap. Tiada lagi karakter se-annoying Adelle yang setiap kemunculannya membuat saya berharap Lembaga Sensor Film mulai mempertimbangkan untuk menyensor karakter menyebalkan dalam film, lagu tema tidak lagi dimunculkan sesuka hati si pembuat film tanpa memperhatikan konteks (seorang teman sampai berujar, “saya sampai khatam cengkok Raisa di Percayalah!”), dan dialog puitisnya dipergunakan seperlunya saja sehingga keinginan menabok Cara seperti di film pertama pun urung dilakukan. 

Ya, secara mengejutkan, London Love Story 2 menunjukkan sebuah peningkatan dibanding film-film produksi Screenplay Films terdahulu. Memang tidak sampai taraf signifikan yang membuat kita melongo saking sulitnya untuk mempercayai, tapi setidaknya menunjukkan kemauan dari pihak penghasil film untuk berbenah diri. Tangkapan gambarnya tertata cukup cantik alih-alih mengesankan colong-colong kesempatan (tapi tetap ada yang pecah!), penceritaannya mengalir lebih runtut, dan barisan pemain menyumbang performa terhitung baik untuk kelasnya. Maka ketika mendengar penonton remaja tergelak-gelak akibat humor-humornya yang kebanyakan dilontarkan oleh Ramzi (memerankan Sam, sahabat Dave), penonton uzur tidak dibuat keheranan karena beberapa diantaranya bekerja dengan baik sekalipun guyonan toiletnya terlalu menjijikan untuk dibilang lucu. Begitu pula ketika mendengar penonton remaja berteriak-teriak gemas “ohhh... ohhhh...” akibat kemesraan Dave dengan Cara atau Gilang dengan Cara, penonton uzur masih bisa maklum karena harus diakui ada segelintir momen cukup manis tercipta. Dan ketika mendengar penonton remaja tersedu-sedu akibat mencuatnya momen dramatik di klimaks, penonton uzur pun dapat sedikit mengerti sekalipun ini tak ubahnya pengulangan dari film pertama sampai-sampai gatal rasanya untuk menyematkan label “gadis pembawa petaka” kepada Caramel. 

Note : Loly’s, ada adegan tambahan di penghujung film. Jadi sebaiknya jangan terburu-buru beranjak dari kursi ya.

Acceptable (3/5)


4 comments:

  1. woow tetap ya tapi 3/5, ciee yang bisa menikmati seperti pangsa pasar utamanyaa ;p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah, aku berasa remaja lagi saat nonton London Love Story 2. Hahaha.

      Delete
  2. Cedit scene nya ya si Ramzi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cuplikan adegan London Love Story 3.

      Delete

Mobile Edition
By Blogger Touch