December 26, 2014

REVIEW : PK


“Are you tipsy?” 

Mulanya, antisipasi terhadap PK (Peekay) sebatas pada reuni antara Aamir Khan dan Rajkumar Hirani setelah berkolaborasi untuk pertama kalinya lewat film Bollywood fenomenal, 3 Idiots. Akan tetapi, menilik kebiasaan perfilman India yang gemar tutup tahun dengan ‘film raksasa’, poster pemercik kontroversi, dan ditutup rapatnya plot dari PK, perlahan tapi pasti kepenasaran membumbung perlahan. Ini masih belum ditambah oleh faktor bahwa PK memiliki trailer yang menarik perhatian, penampilan berbeda dari Sanjay Dutt, dan kegemaran Rajkumar Hirani bermain-main dengan realitas sosial bersifat menyentil di tuturan kisahnya. Dengan dipersatukannya alasan-alasan ini, semakin sulit mengontrol ketertarikan terhadap PK yang lantas memunculkan satu pertanyaan (sebetulnya klasik), “apa yang akan diperbuat oleh Hirani di garapan terbarunya?”. Pose telanjang Aamir Khan di salah satu desain poster yang memunculkan nada-nada sumbang dari para konservatif sebetulnya telah sedikit banyak menyiratkan seperti apa konten cerita yang dimiliki PK: berani, sensitif, tapi lucu. 

Tatkala tengah melakoni misi meneliti umat manusia di bumi, sesosok alien tak bernama (Aamir Khan) tertinggal setelah alat yang dipergunakannya untuk berkomunikasi dengan sesama lenyap dicuri. Dalam upayanya merebut alat tersebut agar dapat kembali ke ‘kampung halaman’, alien berjulukan PK (Bahasa India ‘Peekay’ yang berarti mabuk) ini pun berusaha menjalani kehidupan sebagai manusia normal. Namun, apa sebetulnya definisi dari ‘normal’ itu sendiri? Itulah yang dipertanyakan oleh PK sepanjang film. Mendatangi wilayah yang sama sekali asing, membutuhkan waktu cukup panjang bagi PK untuk mencerna gaya hidup manusia yang dianggapnya unik. Berbekal bantuan dari Bhairon Singh (Sanjay Dutt) yang menyambutnya hangat, PK mulai mempelajari cara bertahan hidup di bumi seraya mencari-cari informasi tentang keberadaan alat ajaib miliknya. Pencarian panjang yang kerap menemui jalan buntu ini lantas mempertemukan PK dengan reporter televisi cantik bernama Jaggu (Anushka Sharma) yang bersedia menolongnya usai mendengar cerita-cerita menarik dari PK. Bersama Jaggu inilah PK lantas mengarungi lautan manusia di Delhi untuk menemukan alat ajaibnya sekaligus jawaban atas pertanyaan-pertanyaannya tentang manusia, agama, dan Tuhan. 

Sepintas, PK mengingatkan pada E.T. the Extra-Terrestrial garapan Steven Spielberg (atau katakanlah, Koi... Mil Gaya) yang sama-sama berceloteh perihal alien malang terdampar di bumi. Itu hinggap di benak selama beberapa saat, mencurigai ini tak lebih dari pembaharuan kisah usang soal persahabatan – mungkin justru percintaan – antara makhluk asing dan manusia. Lalu, seiring bergulirnya durasi, ketika PK yang dimainkan secara brilian oleh Aamir Khan ini (salah satu penampilan terbaiknya!) kembali membuka lembaran-lembaran ceritanya pada Jaggu, kita menyadari bahwa film ini tak seklise itu. Secara berani, Rajkumar Hirani mempergunjingkan isu tentang sisi spiritualitas manusia yang semakin membingungkan dari hari ke hari. Melalui perantara sosok PK yang digambarkan polos dan penuh rasa ingin tahu, kita diajak untuk memikirkan jawaban dari pertanyaan yang kira-kira berbunyi, “dimana Tuhan bermukim?”, “mengapa ada banyak sekali agama jika hanya ada satu Tuhan?”, atau “apa ritualitas tertentu betul-betul dibutuhkan untuk berkomunikasi dengan Tuhan?”. 

Tentu, si pembuat film tidak bermaksud untuk menggoyahkan imanmu. Melainkan justru memberi kita kesempatan berkontemplasi yang boleh jadi bertujuan mengajak penonton mengenali lebih dalam ajaran agama masing-masing. Lagipula, perkara mempertanyakan Tuhan ini cenderung untuk dikaitkan pada fenomena sosial sekitar yang dewasa ini bahkan tidak lagi ragu-ragu melakukan, katakanlah komersialisasi agama. Mengeruk uang dari masyarakat penuh ketakutan maupun keragu-keraguan untuk kepentingan pribadi dengan dalih agama. Menunjukkan betapa agama kerap kali disalahgunakan – dijadikan sebagai kedok atau tameng – demi melegalkan tujuan tertentu. Bukankah ini sesuatu yang, errr... terdengar sangat familiar? Karena kita banyak menjumpainya di kehidupan sehari-hari (marak di Indonesia!) Bagusnya, dalam menyuarakan sentilan-sentilunnya yang begerak dalam area sensitif di PK, Rajkumar Hirani cenderung memanfaatkan teknik bercerita yang sederhana, ringan, kocak, dan menyentuh sehingga kesan menceramahi yang memungkinkan melukai hati penonton dapat terhindarkan. Kita tidak diajak untuk mengutuk melainkan sekadar menertawakan kekonyolan-kekonyolan yang diperbuat oleh manusia, bahkan diri sendiri. Karena pada akhirnya PK hanya ingin mengajakmu bersenang-senang hanya saja lewat cara yang berbeda, thought-provoking dan inspiring.

Outstanding


5 comments:

  1. Filmnya emang menghibur euy, meskipun bawa isu sensitif. Tapi kabarnya di India sana banyak yang demo soal isi film ini ya?

    ReplyDelete
  2. Betul sekali. Beberapa kelompok agama garis keras di India mengecam sejumlah adegan di 'PK' yang dituding mengandung pelecehan terutama bagi penganut agama Hindu.

    ReplyDelete
  3. Massss request dong review film Devdas, sama Piku. Another best bollywood movie lhooo

    ReplyDelete
  4. Dimasukkin waiting list dulu deh, semoga ntar pas ada waktu senggang bisa mengulasnya :)

    ReplyDelete
  5. If you need your ex-girlfriend or ex-boyfriend to come crawling back to you on their knees (even if they're dating somebody else now) you got to watch this video
    right away...

    (VIDEO) Why your ex will NEVER get back...

    ReplyDelete

Mobile Edition
By Blogger Touch